Nasi Jagung Babat Nyamplungan Surabaya, Nasi Jagung yang Dipadukan dengan Gurihnya Babat Khas Surabaya

Nasi Jagung Babat Nyamplungan
Halo Sam.. Kebetulan kali ini ayas stay di Surabaya sekitar 3 hari, yang tentunya sukses membuat ayas antusias karena bisa mengeksplore kuliner khas Surabaya yang terkenal lezat. Selama 3 hari ayas menginap di Hotel Grand Dharmo yang ada di Jalan Progo 1-3 (belakang Taman Bungkul) Surabaya.
Hotel Grand Dharmo
Saat cek beberapa kuliner Surabaya kebetulan jaraknya juga ga terlalu jauh dari tempat ayas menginap. Oh ya kredit tersendiri untuk kenyamanan kamar, luas, nyaman, dan viewnya juga keren yaitu suasana Kota Surabaya, minusnya menurut ayas di rasa sajian makanan hotel aja yang kurang pas di selera ayas (tapi ini ga terlalu jadi masalah besar buat ayas yang memang sedari awal berencana kulineran di Surabaya). 
Perburuan pertama di Surabaya ayas pilih nasi jagung babat yang udah sedari lama direkomendasikan oleh follower setia @sam_kuliner. 3 point yang membuat ayas nyobain nasi jagung babat Nyamplungan,, yaitu pertama ayas penggemar olahan babat dkk, kedua nasi babatnya disini tidak hanya menggunakan nasi putih tapi juga bisa menggunakan nasi jagung, dan yang ketiga karena warung nasi jagung babat ini adalah salah satu warung yang cukup terkenal dan biasanya sampe antri-antri.



Dari hotel menuju ke lokasi yaitu Jalan Nyamplungan Ampel ayas naik Gocar, dari waktu tempuh ga terlalu lama hanya sekitar 20 menitan dan ongkosnya kalau ga salah hanya 24 ribu.
Tampak parkir dan warung yang ramai
Harus sabar ya kalau kesini
Setelah nyampe dari jauh udah kelihatan warung kaki lima depan Pasar Pegirian yang dikerubutin oleh orang-orang 'lapar'. Untunglah ayas bisa langsung dapat tempat duduk walau ya agak mojok dan sedikit pepet-pepetan manja dengan pengunjung sebelah ayas.

Pilihan lauk yang menggoda
Penampakan nasi jagungnya
Seperti ayas sampaikan di point awal bahwa yang unik penyajian nasi babat dengan pilihan nasi jagung, selain itu pilihan lauknya juga macam-macam (more choices is better) ada babat, kikil, bali telur, dan peyek udang.
Nasi jagung babat
Akhirnya ayas request nasi babat jagung dengan tambahan lauk bali telur dan peyek udang. Pas nyobain nasi dan babatnya ini beneran feel yang kaya banget, jadi babatnya sedap dan asin, sedikit kering dibanding Nasi Babat Cak Yasin tapi tetep enak, dipadu dengan gurihnya nasi jagung bener-bener membuat suapan yang kaya rasa dan nikmat. Sambalnya soft ga terlalu pedas buat ayas. Bali telurnya juga enak, khas masakan Surabayaan yang gurih dan sedikit pedas.
Peyek udangnya crisp tapi tetep empuk
Oh ya peyek udangnya juga enak banget. Selain disajikan selagi hangat, peyeknya itu crisp di ujung-ujungnya tapi juga empuk di bagian tengah jadi makan ga perlu tenaga lebih.
Sambalnya sayang cuma sedikit
Kalau masih kurang bisa dibungkus
Harga nasi jagung plus babatnya juga berkisar 12k hingga 20k tergantung umak kalap atau ga pake lauknya, terhitung sangat terjangkau.
Dari sekian catatan positif, ada catatan negatif yang kayanya umum ditemui di waeung street food yang ramai yaitu pelayanan yang ga terlalu ramah dan kebersihan tempat. Tapi buat penggemar street food legend sepertinya 2 hal ini jarang menjadi deal breaker. 
Overall secara makanan street food nasi jagung babat Nyamplungan ini sangat rekom, nasi jagungnya unik, babatnya enak, peyeknya juga wajib coba, asal umak bisa mengabaikan 2 catatan negatif ayas.😁😁



🍜 Nasi jagung babat (12.000)
🏡 Nasi Babat Nyamplungan Jl. Nyamplungan Ampel Surabaya
🌟 8.5/10 (versi ayas sam)

Comments

Popular Posts